Facebook menyusun proposal yang menjelaskan cara kerja peninjau konten baru

Teknomilenial - Pada bulan November, Facebook mengumumkan rencana baru yang akan mengubah cara perusahaan membuat keputusan tentang kebijakan di jejaring sosialnya - itu akan mulai menularkan beberapa keputusan yang lebih diperebutkan ke dewan peninjau independen.

Facebook menyusun proposal yang menjelaskan cara kerja peninjau konten baru

Teknomilenial - Pada bulan November, Facebook mengumumkan rencana baru yang akan mengubah cara perusahaan membuat keputusan tentang kebijakan di jejaring sosialnya - itu akan mulai menularkan beberapa keputusan yang lebih diperebutkan ke dewan peninjau independen. Dewan akan melakukan eskalasi tingkat akhir untuk banding seputar konten yang dilakukan, bertindak seperti Mahkamah Agung Facebook. Hari ini, Facebook menyusun (PDF) lebih detail tentang bagaimana papan ini akan disusun, dan bagaimana proses peninjauan akan bekerja.

Facebook sebelumnya menjelaskan tentang dewan peninjau tidak akan membuat keputusan pertama - atau bahkan yang kedua - pada konten yang disetujui. Diharapkan, kompilasi seseorang melaporkan konten di Facebook, dua banding pertama masih akan diminta oleh sistem peninjauan internal Facebook sendiri. Namun, jika seseorang tidak senang dengan keputusan Facebook, kasing ini bisa sampai papan penilaian baru untuk disetujui.

Namun, dewan mungkin tidak memutuskan untuk mengambil setiap kasus yang mendorong rantai. Tolak, itu akan menjadi fokus pada hal-hal yang dianggap paling penting, kata perusahaan itu.

Hari ini, Facebook akan menjelaskan bagaimana cara mengaturnya dan bagaimana keputusannya akan ditangani.

Dalam rancangan piagam, perusahaan mengatakan bahwa dewan akan meminta para ahli dengan "konten, privasi, kebebasan berekspresi, hak asasi manusia, jurnalisme, hak sipil, keselamatan, dan disiplin ilmu lain yang relevan." Daftar anggota juga akan menentang publik, dan dewan akan didukung oleh staf yang penuh waktu yang akan memastikan keputusannya diimplementasikan dengan benar.

Sementara keputusan mengenai tata rias papan belum dibuat, Facebook hari ini meminta dewan harus memiliki 40 anggota. Ini akan dipilih oleh Facebook setelah publik mengumumkan kualifikasi yang diperlukan untuk bergabung, dan mengatakan akan menawarkan pertimbangan khusus untuk faktor-faktor seperti "latar belakang geografis dan budaya," dan "Perbedaan latar belakang dan perspektif."

Dewan tidak akan mengizinkan mantan atau sekarang karyawan Facebook, pekerja tidak tetap dari Facebook atau pejabat pemerintah.

Setelah dewan diluncurkan, ini akan bertanggung jawab untuk pemilihan anggota di masa depan setelah ketentuan anggota selesai.

Facebook mempercayai jangka waktu yang ideal adalah tiga tahun, dengan jangka waktu yang otomatis dapat diperbarui satu kali, bagi mereka yang ingin menerima partisipasi mereka. Anggota dewan akan bertugas "memutuskan waktu," juga - pertimbangan yang diperlukan karena lebih banyak akan meminta peran lain di luar pemolisian konten Facebook.

Facebook pada akhirnya akan meminta dewan untuk meminta keputusan akhir. Itu bisa membalikkan keputusan Facebook sendiri, jika perlu. Perusahaan kemudian dapat memilih untuk memasukkan beberapa keputusan akhir ke dalam pengembangan kebijakannya sendiri. Facebook juga dapat mencari saran tentang kebijakan dewan, kadang-kadang, bahkan penyusunan keputusan tidak mendesak.

Dewan akan mengeluarkan kasus-kasus baik melalui proses banding pengguna, maupun langsung dari Facebook. Untuk yang terakhir, Facebook akan mengajukan keputusan yang lebih kontroversial atau diperdebatkan, atau keputusan di mana kebijakan yang ada pertentangan dengan nilai-nilai Facebook sendiri.

Untuk memandu anggota dewan lebih lanjut, Facebook akan menerbitkan piagam akhir yang disetujui persetujuan nilainya.

Namun, dewan tidak akan memutuskan kasus mana yang akan membatalkan hukum.

Kasing akan didengar oleh panel yang lebih kecil yang terdiri dari jumlah anggota dewan yang berputar dan ganjil. Keputusan akan diatribusikan kepada dewan peninjau, tetapi nama-nama anggota dewan aktual yang memutuskan kasus individual tidak akan dilampirkan pada keputusan - itu kemungkinan sesuatu yang akan memungkinkan mereka dari ancaman dan pelecehan yang diarahkan.

Keputusan dewan akan diumumkan kepada publik, meskipun tidak akan membahayakan privasi pengguna dalam penjelasannya. Setelah keputusan dikeluarkan, dewan akan memiliki dua minggu untuk mempublikasikan keputusan dan penjelasannya. Dalam hal keputusan yang tidak bulat, anggota yang tidak setuju dapat memilih untuk menerbitkan perspektif mereka bersama dengan keputusan akhir.

Seperti pengadilan yang lebih tinggi, dewan akan merujuk pendapat sebelumnya sebelum menyelesaikan keputusannya pada kasus baru.

Setelah memutuskan daftar kasus mereka, anggota panel pertama akan memilih daftar kasus yang akan didengar oleh panel berikutnya. Panel itu kemudian akan memilih kasus ketiga, dan seterusnya. Mayoritas anggota di panel harus setuju bahwa sebuah kasus harus didengar untuk ditambahkan ke map.

Karena 40 orang tidak dapat secara wajar mewakili keseluruhan planet ini, atau 2+ miliar pengguna Facebook, dewan akan bergantung pada konsultan dan pakar, seperti yang disyaratkan, untuk mengumpulkan bersama "keahlian linguistik, budaya, dan sosial politik" yang diperlukan untuk membuat keputusannya, kata Facebook.

Agar dewan tidak memihak, Facebook berencana untuk menjabarkan pedoman seputar penolakan ketika terjadi konflik kepentingan, dan itu tidak akan memungkinkan dewan untuk dilobi atau menerima insentif. Namun, dewan akan dibayar - gaji standar dan tetap sebelum masa jabatan mereka.

Tak satu pun dari rencana yang diumumkan ini adalah final, hanya proposal awal Facebook.

Facebook menerbitkan mereka dalam format draft untuk mengumpulkan umpan balik dan mengatakan akan membuka cara bagi pemangku kepentingan luar untuk mengajukan proposal mereka sendiri di minggu-minggu mendatang.

Perusahaan ini juga berencana menyelenggarakan serangkaian lokakarya di seluruh dunia selama enam bulan ke depan, di mana ia akan mengumpulkan berbagai pakar untuk membicarakan masalah-masalah seperti kebebasan berbicara dan teknologi, demokrasi, keadilan prosedural, dan hak asasi manusia. Lokakarya akan diadakan di Singapura, Delhi, Nairobi, Berlin, New York, Mexico City, dan kota-kota lain yang belum diumumkan.

Facebook telah dikritik karena menangani masalah-masalah seperti seruan kekerasan yang menyebabkan genosida di Myanmar  dan  kerusuhan di Sri Lanka; pemilihan campur tangan dari aktor yang didukung negara dari Rusia , Iran, dan di tempat lain; yang gagal untuk menghapus posting pelecehan anak di India; yang persenjataan dari Facebook oleh pemerintah di Filipina untuk membungkam kritik; Pendekatan Facebook untuk menangani  penolakan Holocaust  atau teori konspirasi seperti Alex Jones, dan banyak lagi.

Beberapa orang mungkin mengatakan Facebook sekarang melepaskan tanggung jawabnya dengan merujuk keputusan sulit ke papan luar. Ini, bagaimanapun, berpotensi menyelamatkan perusahaan itu sendiri dari dimintai pertanggungjawaban atas kejahatan perang dan sejenisnya. Namun di sisi lain, Facebook belum menunjukkan dirinya mampu membuat keputusan kebijakan yang wajar terkait dengan hal-hal seperti pidato kebencian dan propaganda. Mungkin sudah saatnya untuk membawa masuk para ahli, dan membiarkan orang lain membuat keputusan.

COMMENTS

Loading...
Name

Adsense,1,anime info,3,Aplikasi,30,Bisnis,2,Blogging,2,Breaking News,94,Download,9,gadget,8,Games,22,Games News,20,INDONESIA TODAY,15,Internet,5,Milenial News,51,Movie,5,Science,2,smartphone,37,Social Media,4,Startup,9,Tekno app,19,Tekno Berita,30,Tekno News,139,Tips and Trik,21,Tips dan Trik,9,Unik,2,youtube,1,zodiak,1,
ltr
item
Tekno Milenial - Barometer Teknologi Indonesia: Facebook menyusun proposal yang menjelaskan cara kerja peninjau konten baru
Facebook menyusun proposal yang menjelaskan cara kerja peninjau konten baru
Teknomilenial - Pada bulan November, Facebook mengumumkan rencana baru yang akan mengubah cara perusahaan membuat keputusan tentang kebijakan di jejaring sosialnya - itu akan mulai menularkan beberapa keputusan yang lebih diperebutkan ke dewan peninjau independen.
https://2.bp.blogspot.com/-vhIraS0vktI/XE9VEi0d0HI/AAAAAAAAA38/Dcvt0t4g6VUXHw8T6IExNko1jVOnqgZAACLcBGAs/s640/Facebook%2Bmenyusun%2Bproposal%2Byang%2Bmenjelaskan%2Bcara%2Bkerja%2Bpeninjau%2Bkonten%2Bbaru.jpg
https://2.bp.blogspot.com/-vhIraS0vktI/XE9VEi0d0HI/AAAAAAAAA38/Dcvt0t4g6VUXHw8T6IExNko1jVOnqgZAACLcBGAs/s72-c/Facebook%2Bmenyusun%2Bproposal%2Byang%2Bmenjelaskan%2Bcara%2Bkerja%2Bpeninjau%2Bkonten%2Bbaru.jpg
Tekno Milenial - Barometer Teknologi Indonesia
https://www.teknomilenial.com/2019/01/facebook-menyusun-proposal-yang.html
https://www.teknomilenial.com/
https://www.teknomilenial.com/
https://www.teknomilenial.com/2019/01/facebook-menyusun-proposal-yang.html
true
6801700426181318105
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy
close