CEO YouTube Mengatakan Akan Terus Mengatasi Masalah Monetisasi,Yang Mengakui Rewind 2018

Teknomilenial.com - Dalam surat terbuka kepada pembuat konten YouTube hari ini , YouTubeCEO Susan Wojcicki mengakui bahwa bahkan anak-anaknya berpikir bahwa Rewind 2018 adalah "ngeri."

CEO YouTube Mengatakan Akan Terus Mengatasi Masalah Monetisasi,Yang Mengakui Rewind 2018

Teknomilenial.com - Dalam surat terbuka kepada pembuat konten YouTube hari ini , YouTubeCEO Susan Wojcicki mengakui bahwa bahkan anak-anaknya berpikir bahwa Rewind 2018 adalah "ngeri." Dimaksudkan sebagai rekap perayaan, video tersebut telah mengumpulkan 15 juta ketidaksukaan pengaturan rekor sejauh ini.

“Kami mendengar Anda bahwa itu tidak secara akurat menunjukkan momen-momen penting tahun ini, juga tidak mencerminkan YouTube yang Anda ketahui. Kami akan lebih baik menceritakan kisah kami pada 2019, ”tulis Wojcicki.

Wojcicki juga menyebutkan masalah-masalah penting seperti Pasal 13, undang-undang yang diusulkan di Uni Eropa dijuluki "larangan meme" karena berpotensi menimbulkan efek dingin pada konten dan monetisasi yang dihasilkan pengguna. Banyak pembuat melihat pendapatan mereka dirugikan selama "Adpocalypse" tahun lalu setelah YouTube memperkenalkan kebijakan baru untuk menenangkan pengiklan.

Ditujukan untuk menjaga agar iklan tidak berjalan di depan video dengan konten yang tidak menyenangkan, pembuat konten mengatakan kebijakan ini juga mengakibatkan demetisasi banyak video tanpa alasan yang jelas. Namun surat itu sepertinya tidak membahas kekhawatiran pembuat konten yang masih berusaha memulihkan pendapatan atau mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana kebijakan YouTube ditegakkan.

Sebagai contoh, Wojcicki mengulangi statistik bahwa jumlah pembuat YouTube "menghasilkan lima atau enam angka pada tahun lalu tumbuh lebih dari 40 persen," yang dikatakan oleh platform itu setidaknya sejak Desember 2017, ketika Adpocalypse dimulai. (Bulan itu, Bloomberg menerbitkan sebuah cerita yang mengatakan YouTube mengklaim saluran yang menghasilkan enam angka atau lebih dalam pendapatan telah meningkat 40 persen dibandingkan tahun lalu).

Tapi YouTube tidak memberikan detail lebih dari itu dan meskipun Wojcicki mengatakan bahwa angka adalah bukti bahwa pembuat konten "menciptakan generasi perusahaan media berikutnya dan kami senang melihat seberapa besar ekonomi pembuat YouTube berkembang," para peneliti telah menemukan bahwa sepotong sangat tipis dari YouTuber pernah membuatnya menjadi braket pendapatan.

Misalnya, seorang profesor di Universitas Offenburg University of Applied Sciences Jerman menemukan tahun lalu bahwa membobol tiga persen saluran yang paling banyak ditonton di YouTube dapat menghasilkan pendapatan iklan sekitar $ 16.800 per tahun. Mereka yang berada di posisi paling atas, atau satu persen teratas, sering mendapatkan pendapatan melalui penawaran lain seperti sponsor, membuatnya semakin sulit untuk memperkirakan berapa banyak pendapatan mereka berasal dari iklan di YouTube.

Wojcicki juga tidak membahas fakta bahwa YouTube telah memulai banyak saluran yang merupakan bagian dari jaringan multi-saluran (MCN), sering digunakan oleh pembuat konten yang tidak berurusan langsung dengan YouTube AdSense.

Video dihapus karena mereka berisiko melanggar persyaratan layanan YouTube, tetapi pembuat dan MCN mengeluh tentang kurangnya transparansi tentang bagaimana mereka ditegakkan.

Wojcicki mengakui masalah komunikasi dan mengatakan YouTube telah mengambil langkah untuk memperbaikinya. YouTube Studio, untuk memberikan wawasan lebih lanjut tentang kinerja video, akan tersedia untuk semua pembuat tahun ini. YouTube juga sekarang lebih responsif di saluran media sosial. Wojcicki mengatakan telah meningkatkan jumlah tanggapannya hingga 50 persen dan membuat waktu tanggapan 50 persen lebih cepat.

Wojcicki juga mencatat bahwa monetisasi "tetap menjadi titik sakit" bagi banyak pencipta. "Sama seperti pengingat, kami mulai tahun lalu dengan banyak pengiklan terbesar kami berhenti karena masalah keamanan merek," tulisnya.

"Kami bekerja sangat keras untuk membangun sistem dan alat yang tepat untuk memastikan pengiklan merasa percaya diri berinvestasi di YouTube, dan sebagian besar sekarang kembali," lanjutnya. “Di sisi pembuat, kami telah meningkatkan klasifikasi kami sehingga kami membuat keputusan monetisasi yang tepat untuk setiap video,” menambahkan bahwa YouTube telah meningkatkan keakuratan sistem ikon monetisasi (yang memberikan detail kepada pencipta tentang mengapa video telah dimonetisasi atau tidak) sebesar 40 persen dan membuatnya lebih mudah bagi pembuat konten untuk mengajukan banding atas keputusan.



Tetapi dia mengakui bahwa YouTube masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Bagian dari upaya itu termasuk memberi pencipta aliran pendapatan potensial lainnya, seperti YouTube Music dan YouTube Premium, yang telah meluas ke 29 negara dari lima pada awal 2019. Ini juga menurunkan ambang batas pelanggan untuk keanggotaan saluran, yang memungkinkan pemirsa untuk membeli keanggotaan, menjadi 30.000 dari 100.000.

"Larangan meme"

Pembuat konten YouTube dan orang lain yang mengandalkan platform ini sebagai sumber pendapatan di UE akan menghadapi lebih banyak masalah di tahun depan. September lalu, Parlemen Uni Eropa memberikan suara untuk mendukung Pasal 13 Arahan Uni Eropa tentang Hak Cipta di Pasar Digital. Dijuluki "larangan meme" karena itu akan mengamanatkan situs dengan sejumlah besar konten yang dibuat pengguna untuk menghapus konten yang melanggar hak cipta, kata-kata yang tidak jelas dari undang - undang tersebut telah menimbulkan kekhawatiran tentang bagaimana hal itu akan ditegakkan.

Khusus untuk YouTube, Pasal 13 berarti bahwa ia akan secara otomatis memindai dan memfilter unggahan pengguna untuk pelanggaran hak cipta, tetapi tidak jelas apakah sistem Content ID yang ada cukup untuk memenuhi. Meskipun meme dan parodi dilindungi oleh undang-undang di banyak negara, filter unggahan masih belum cukup canggih untuk membedakan antara pelanggaran hak cipta dan meme. Lawan-lawan Pasal 13 khawatir bahwa ini dapat memiliki efek dingin. Wojcicki menulis tahun lalu bahwa ia berpotensi mematikan kemampuan jutaan orang untuk mengunggah ke YouTube dan mengancam "ribuan pekerjaan" di UE. YouTube sedang mengkampanyekan agar undang-undang itu dirancang ulang.

Dalam surat hari ini, Wojcicki mengatakan video tentang masalah ini telah ditonton "ratusan juta kali," tetapi menambahkan bahwa pembuat kebijakan "tidak memiliki pemahaman tentang dampak dan ukuran komunitas pencipta Eropa."

"Saya berbagi dengan para legislator tentang manfaat ekonomi besar yang Anda semua bawa ke negara asal Anda," katanya. "Di Prancis saja, kami memiliki lebih dari 190 saluran dengan lebih dari 1 juta langganan, dengan jumlah saluran UE mencapai tonggak itu naik 70% dari tahun ke tahun."

COMMENTS

Loading...
Name

Adsense,1,anime info,3,Aplikasi,30,Bisnis,2,Blogging,2,Breaking News,89,Download,9,gadget,8,Games,22,Games News,20,INDONESIA TODAY,15,Internet,5,Milenial News,51,Movie,5,Science,2,smartphone,37,Social Media,4,Startup,9,Tekno app,16,Tekno Berita,25,Tekno News,134,Tips and Trik,21,Tips dan Trik,9,Unik,2,youtube,1,zodiak,1,
ltr
item
Tekno Milenial - Barometer Teknologi Indonesia: CEO YouTube Mengatakan Akan Terus Mengatasi Masalah Monetisasi,Yang Mengakui Rewind 2018
CEO YouTube Mengatakan Akan Terus Mengatasi Masalah Monetisasi,Yang Mengakui Rewind 2018
Teknomilenial.com - Dalam surat terbuka kepada pembuat konten YouTube hari ini , YouTubeCEO Susan Wojcicki mengakui bahwa bahkan anak-anaknya berpikir bahwa Rewind 2018 adalah "ngeri."
https://3.bp.blogspot.com/-r8V-A3D6HWg/XFqWbVOaE3I/AAAAAAAABOk/uqpfTAvYS5I7X3um3nFfpPC4IOyjX-rwgCLcBGAs/s640/CEO%2BYouTube%2BMengatakan%2BAkan%2BTerus%2BMengatasi%2BMasalah%2BMonetisasi%252CYang%2BMengakui%2BRewind%2B2018.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-r8V-A3D6HWg/XFqWbVOaE3I/AAAAAAAABOk/uqpfTAvYS5I7X3um3nFfpPC4IOyjX-rwgCLcBGAs/s72-c/CEO%2BYouTube%2BMengatakan%2BAkan%2BTerus%2BMengatasi%2BMasalah%2BMonetisasi%252CYang%2BMengakui%2BRewind%2B2018.jpg
Tekno Milenial - Barometer Teknologi Indonesia
https://www.teknomilenial.com/2019/02/ceo-youtube-mengatakan-akan-terus.html
https://www.teknomilenial.com/
https://www.teknomilenial.com/
https://www.teknomilenial.com/2019/02/ceo-youtube-mengatakan-akan-terus.html
true
6801700426181318105
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy
close